Sunday, December 22, 2013

My 22 & 2013 #Throwback

It's been a long time since I didn't write in this blog. Yeah, like two months. 
Yeah, bloggers, now I'm 23 and I have this blog for seven years. wow. Incredible! 
Being 22 is so fluctuative for me. It's like, you know, a wave.
Hidup gue kadang naik, kadang turun, dan banyak mau.

Tahun 2012 adalah tahun yang sangat amat teramat manis, dari saya nulis buku, lalu saya ikut pelatihan yang seru, kemudian KataK tampil pertama kali Penbes, Ultima Sonora konser perdana, saya skripsian (nangis darah sih kalau yang ini), lalu saya lulus, dapat kerjaan pertama, dan wisuda dengan bangganya. Manis.

Tapi begitu memasuki tahun 2013, minta ampun susahnya. Minta ampun naik turunnya. 2013 saya berusaha keras untuk resign dari tempat saya kerja. Kemudian saya pindah ke media lifestyle online yang memang saya mau masuki dari dulu. Tapi ternyata saya merasa pencapaian saya belum cukup. Saya masih mau lebih. Parah banget, banyak banget keinginan saya. Apa yang orang-orang katakan memang benar, being 20-something is so hard. Really really hard. 

Saya merasa diri saya belum penuh, saya pingin ini, pingin itu. Banyak deh. Ngerasa jadi kayak anak remaja yang labil lagi, setelah sempat settled  dengan jati diri dan sudah mencapai aktualisasi diri. Umur 22 saya dipenuhi dengan banyak-banyak mendengarkan Shonichi di saat saya bete, lalu Yuuhi Wo Miteiruka di saat saya pingin bener-bener resign dari kantor lama, dan First Rabbit ketika sudah di tempat baru dan saya harus bisa menerima tantangan baru.

Belum lagi masalah cinta dan hati, itu nanti akan saya tulis di post lain ya, panjang soalnya. Hehehe....

Saya nggak suka tahun 2013. Bener deh. Ya senang sih karena saya bisa ikut kelas Nietzsche dan kelas Sastra, terus saya juga jadi relawan Kelas Inspirasi dan Festival Gerakan Indonesia Mengajar, saya dan teman-teman pengurus Komisi Remaja juga super kompak, BCRC lancar dan segalanya, tapi despite of all that saya nggak suka. Karena saya terlalu banyak mau dan saya nggak bisa nentuin arah jalan saya ke mana. Saya nggak suka umur 22 saya. Karena saya bener-bener jadi anak labil lagi. Karena itu, saya pingin banget 2013 berakhir dan saya mulai lagi sesuatu yang baru. Cukup sudah masa keterpurukan twenty something saya dan saya harus maju, umur 23 harus sudah tahu mau apa dan fokus pada mencari jalan. Nanti 2015, realisasikan semua jalan yang sudah saya cari di 2014 ini.

Betul, tahun 2013 tidak indah bagi saya. Tapi 2013 bikin saya banyak belajar. Banyak banget. Nemuin kerjaan baru, nemuin cinta baru, nemuin tujuan hidup baru. Hebat sih, tapi melelahkan. Bener-bener mau ninggalin 2013 dengan manis.

Karena saya belum mau nikah hingga umur 25, jadi saya pingin banget sebelum umur 25 saya sudah melakukan segala sesuatu yang saya ingin dan membereskan semua PR dan kewajiban saya. Kalau umur 25 nanti sudah bertemu jodoh dan siap nikah, ya saya (semoga) siap. Tapi saya nggak akan diam sampai saya umur 25. Saat umur 25 saya sudah harus jadi seseorang dengan pencapaian yang sudah saya bataskan.

(Biar calon suami saya bangga punya calon istri kayak saya dan nggak nyesel punya niatan nikahin saya. Amin.)



Cheers!
-Natasha-

No comments: