Tuesday, March 13, 2012

Notes for KataK

         Pagi ini saya berencana masak tumis kangkung untuk makan siang saya. Ketika mengupas daun-daun kangkung dari batangnya dengan pisau, pikiran saya berkelana ke acara Regenerasi dan Pelantikan Pengurus Baru Teater KataK. Saya membayangkan rundown acara, lalu kata-kata yang harus dirangkai untuk MC bacakan, dan lainnya. Tiba-tiba, air mata saya menetes.

        Saya seketika sadar bahwa saya sudah tidak lagi menjadi pengurus KataK. Tidak, saya tidak sedih karena harus menanggalkan jabatan saya sebagai Bendahara di Teater KataK. Tapi saya sedih karena sebentar lagi saya lulus, sebentar lagi saya sudah kerja. Saya sedih dan bimbang, jika saya ingin mendapatkan pekerjaan impian saya sebagai jurnalis, itu artinya saya harus menetap di Jakarta. Kalau di Tangerang, mau kerja di mana?  Itu berarti... saya harus meninggalkan KataK dong?

       Jujur, saya gak mau. Saya masih ingin bermain di Teater KataK dan yang paling penting, saya masih ingin bersama keluarga saya di UMN. Saya gak pernah menyesal kuliah di UMN karena saya bertemu keluarga saya di sini, yaitu KataK. Mungkin kalau tidak ada KataK, tidak ada Ultima Sonora, tidak ada ULTIMAGZ, hidup saya di UMN berasa di neraka. Kerjaannya marah-marah, protes, kritik sana kritik situ. Tapi KataK adalah tempat saya berpulang ketika penat dengan keadaan kampus yang seringkali mengecewakan, KataK adalah tempat saya berpulang ketika otak saya penuh mengurus organisasi seperti KBM, IMKOM atau mengerjakan tugas menulis berita maupun syuting.

      Dan malam ini, ketika saya mengerjakan rundown dan merancang cue card untuk MC acara pelantikan pengurus baru KataK, kembali air mata saya menetes.

 Ya Tuhan, kenapa cepet banget? Kenapa 4 tahun kok rasanya sebentar banget ya?
Perasaan dulu saya masih anak baru yang duduk di sebuah ruangan dan di situ hanya ada Itok, Eru, dan Ocep tinggi yang memperkenalkan diri dengan kikuk dan menyebut bahwa UKM Teater ini bernama AUTUMN.

     Setelah itu, sudah. Setelah perkenalan mereka, saya dan teman-teman ilkom 08 yang mendaftar UKM Teater dipersilakan pulang. Minggu selanjutnya kami menunggu kabar dari Itok dkk untuk kumpul teater, tapi tidak pernah dihubungi hingga lama.
Sampai suatu saat, sekitar bulan Februari tahun 2009 saya diminta tolong Meta, FE 07 dan Astrid Ilkom 07 (dulu ketua Padus) untuk menggantikan Stella bermain piano di Paskah Kompas Gramedia lantaran Stella kecelakaan dan tangannya patah. "Emang siapa yang main di Paskah KG?" tanya saya, "UKM Teater..." jawab mereka. Dalam hati saya, sialan, dulu kan gue daftar Teater kok gak dihubung-hubungin terus tiba-tiba aja udah ada yang main dan gue tiba-tiba disuruh main piano. grr...


     Ketika saya datang, persiapan latihan sudah lebih dari setengah. Di situ saya liat muka-muka para founder seperti Itok, Eru, Ocep tinggi, Devi, Putri dan langsung protes. Saya bilang, "Ih, dulu kan gue daftar Teater, kok kalian ga manggil-manggil lagi sih? Tiba-tiba gue dimintain tolong ama Meta main piano?" . Itok hanya menjawab, lupa. Daftar nama anak-anaknya hilang. HILANG. Ckckck...

     Ya sudahlah, ketika itu saya mikir, Tuhan mungkin memang sudah menuliskan jalan saya untuk ada di UKM Teater ini, buktinya saya diminta gantiin Stella main piano. Artinya ya saya memang sudah digariskan untuk tetap di teater. Pertama kali main di Paskah Kompas Gramedia bulan April 2009, saya main piano bersama Very di gitar. Tangan saya super gemeteran, dingin, tapi untungnya jarang salah mencet. GILA, di depan Jacob Oetama gitu, mana saya kalau main piano tuh super takut dan super grogi dibanding disuruh jadi MC di depan seribu ratus juta orang atau disuruh akting jadi orang gila (dulu di Operet Regina Pacis Bogor saya sering banget dapat peran memalukan, hehe...). Tapi ternyata, teman-teman bermain drama dengan bagus, ada Tiffany, Ocep kecil, Ruki (iya kan ya Ruki namanya?), Reca, banyak deh yang dulu-dulu... Eru udah paling ngehits banget dengan kata-kata andalannya, "Gue kan HIGHCLASS!". Pokoknya penampilan pertama ini membanggakan deh! Di Paskah Kompas Gramedia, di Hotel Santika pula!

     Setelah itu ada Launching UKM Teater dengan nama baru, KataK yang merupakan singkatan dari Komunitas Anak Teater Kampus, tanggal 12 Juni 2009. Pentas 'Manusia' untuk OMB, habis itu pada Januari 2010 ada 'Maling', pementasan pertama KataK yang terbuka dan gratis di Function Hall UMN. Di situ, sebelumnya saya sedikit 'dipaksa' oleh Devi dan para pengurus lainnya untuk jadi Bendahara. Awalnya kaget, bingung, karena urusan uang adalah hal yang bener-bener gak bisa saya pegang. Tapi ya, karena Devi percayanya sama saya dan saya sayang banget sama KataK, akhirnya saya iyakan tawaran untuk menjadi Bendahara.

      Dua tahun berlalu, banyak sekali pementasan mulai dari kecil, Paskah KG 2010 dan 2011, pementasan berbayar dengan harga 5rb rupiah, OMB, dan terakhir adalah ACSM. Sudah banyak yang saya lewati bersama Teater KataK. Banyak kesel-kesel sama Panji, sama Stella, sama Ovi, banyak marah-marah sama anak KataK, banyak nangis abis latihan kalo ngeliat mereka sukanya main-main dan gak serius padahal pentas bentar lagi. Banyak kesel kalau udah pada ngaret, banyak deg-degan, banyak kuatir, dan banyak stress-nya kalo udah ngerjain Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) pasca acara, ketika para pemain udah leha-leha ongkang kaki, saya narikin bon untuk reimburs dan bikin LPJ nempel-nempelin bon di kertas sendirian.... Saya dapat pengalaman banyak deh di KataK.

      Saya minta maaf banget sama kalian, jujur selama 2 tahun jadi Bendahara, saya banyaaakkk banget kekurangan. Apalagi masalah pembukuan yang hancur banget karena saya orangnya males buat nyatet. Yang penting gue inget, itu prinsip saya. Terus suka sebel kalau kalian gak mau ditarikin duitnya padahal cuman ceban sebulan. Lalu, saya juga minta maaf banget kalau sebagai pengurus, saya, Panji, Stella, Ovi banyaaakkk banget kekurangan atau ngecewain kalian. Mungkin pada bertanya-tanya kenapa sih kami begini, kenapa kami begitu, dan lain-lain. Maaf juga buat Panji, Stella, Ovi, kalo aku sering banget bikin kesel kalian, atau aku sering miskomunikasi sama kalian, apalagi sama Panji. Maaff banget... tapi kalian tuh bener-bener keluarga buat aku. Aku mungkin kadang kecewa sama Ovi, dan ketika Panji dan Stella putus itu tuh bener-bener saat yang bingungin buat aku. Maaf kalo akhirnya marah-marah, kesel, sempet cuek dan bodo amat juga sama KataK padahal keselnya sama kalian. Tapi ya, itu sudah berlalu, jadi maafin yaaaa :)

      Dan kini, saya benar-benar gak tahu harus bagaimana dan seperti apa ke depannya. Saya pingiinnn banget terus ada di KataK, dan ya memang saya tidak akan pernah meninggalkan KataK. Saya lagi bingung, bagaimana nanti ketika sudah kerja, saya jarang di KataK. Dan nanti ketika kerja, saya pasti rindu masa-masa latihan KataK, Forbes, Pementasan, makan-makan malem di Nasi Goreng Buana, Joko Tingkir, Lamongan, Pecel Jawir, dan lainnya.... Rindu saat-saat nemenin cowo-cowo bikin properti sampe malem, subuh-subuh bahkan. Rindu ketawa-ketawa sama anak KataK, rindu Outbond, dan... rindu marah-marah sama pihak kampus masalah duit, perijinan, ataupun LPJ. Hahaha..

      Saya sayang KataK...
      Saya cinta KataK
      Darah saya mengalir jiwa KataK
      Institut Teater KataK adalah tempat belajar yang paling baik untuk saya

Buat kalian, adik-adikku angkatan 09, 10, 11 dan mungkin nanti 12 dan seterusnya... Jika kalian butuh tempat bertanya, curhat, atau sekadar ingin berbagi cerita dengan saya, saya akan terbuka, saya akan tetap mendengarkan dan sebisa mungkin saya akan membantu kalian... Kita adalah keluarga.

Walau mungkin raga saya tidak di sana nanti beberapa bulan lagi, tapi hati dan jiwa saya akan tetap di KataK...


I WILL ALWAYS BE HERE, KATAK

Tek Koek Koek.... KataK!




love,

-Natasha-


3 comments:

Paramitha said...

Sedih bacanya.. huks.. maap ya, Tasya udah sedikit "memaksa" bahkan "menjerumuskan" untuk menjadi bendahara tapi gak bertanggung jawab untuk bimbing kamu dan ngajarin lebih tentang bendahara..

Indra jaya wangsa said...

TASHAAAAA !!! jadi kangen sama bawelnya elo tash :)

cornelius geraldy said...

eak... mantab tash!! haha...