Tuesday, December 27, 2011

Mengapa?

               Ada beberapa hal yang kudapat dari perjalanan romansa kehidupanku. Aku belajar sabar, merelakan, melepaskan, legowo, ikhlas...
Aku tak pernah mengerti mengapa Tuhan selalu membuat aku menunggu, mengikhlaskan, dan merelakan pergi. Selalu begitu.
Yang pertama, setelah sembilan tahun penuh air mata, perih dan penyesalan, pergi begitu saja tanpa sedikitpun menoleh ke arahku.
Yang kedua, pergi karena memang harus pergi. Ia harus, karena memang tak bisa dilanjutkan.
Kembali aku menunggu, ikhlas, dan rela melepaskan.
Selalu.

            Kini, hal itu kembali hinggap di hadapanku. Bukan, bukan Ia yang sudah berdua. Ada yang lain. Namun untuk yang ini aku harus lebih bersabar.
Aku kembali tak mengerti mengapa Tuhan memberikan Ia di saat yang tidak tepat. Menurutku. Entah menurutNya.
Mungkin Tuhan memintaku untuk ikhlas dalam penantian, dan merelakan dahulu.
Tapi aku tetap tidak mengerti. Mengapa?

            Mungkin terlalu banyak kata 'Mengapa' yang singgah di bibir dan otakku. Mungkin aku terlalu resah. Mungkin Tuhan muak denganku yang selalu bertanya 'Mengapa'.
Ya, mengapa, Tuhan? Mengapa?
Memang hanya kata itu yang bisa keluar dari mulutku menanggapi semua yang telah Ia berikan dan lakukan padaku.
Dua puluh satu tahun sudah Ia melakukan sesuatu yang selalu membuatku bertanya 'Mengapa'.

            Apa aku harus diam, sabar, rela, lepaskan, legowo dan ikhlas untuk mendapatkan jawaban dari 'Mengapa'?


Mengapa, Tuhan?




                                                                                            -your selfish daughter,
                                                                                                       Natasha.





No comments: