Tuesday, November 16, 2010

I Don't Do Crowds

Mengutip salah satu judul lagu Camera Obscura yang sering banget dinyanyikan teman saya Amalia Sekarjati , saya setuju banget sama kata-kata itu. I don't do crowds. Itu saya banget sebenernya!

Dulu waktu awal-awal kuliah, seneng banget nongkrong di downtown terus dengerin Beatles, trus seneng banget kalo liat crowds yang pada joget-joget depan panggung, atau kalo hari Jumat, Summarecon Mall Serpong udah mulai rame banyak orang gitu kan, nah, itu saya seriiiing banget duduk di situ sendirian sambil mainin laptop dan online sampe jam berapapun saya mau. Ngeliatin tingkah polah orang-orang yang kadang suka aneh. Pokoknya saya senang sendirian di antara kerumunan orang yang bersenang-senang.

Dulu saya fine-fine aja sendirian di antara banyak orang, saya ngerasa yaudah biasa aja sendirian walaupun banyak banget orang di sekeliling yang bergerombol ngobrol ketawa-ketiwi heboh.
Tapi sekarang, saya alergi banget sama crowds, kalau lagi jalan ke mana trus ngeliat banyak orang, kerumunan, saya langsung males. Gamau rasanya buat ikut masuk dan berdesakkan sama orang-orang tersebut.
Kayak misalnya kalo lagi jalan ke downtown, terus ngeliat di downtown banyak orang, saya langsung bilang sama diri saya sendiri "eugh, i don't do crowds!" . Terus waktu kemaren lagi makan sama Sekar, Shirley dan Krisna di foodcourt, ngeliat banyak orang gitu, saya langsung teriak ke Sekar, "I don't do crowds , Kar!" dan kami pun menyingkir ke tempat favorit saya di foodcourt kalo saya lagi sendirian.

Mungkin prinsip don't do crowds ini berasal dari ketidaknyamanan saya berada bersama orang-orang. Entah kenapa, mungkin ini terdengar narsis atau egoistis, tapi bagi saya, orang yang paling mengerti saya adalah diri saya sendiri.
Kayak kalo kata Damon Salvatore di The Vampire Diaries, "Satu-satunya yang saya percayai di dunia ini adalah diri saya sendiri!"

Ya, gak tahu ya, mungkin karena faktor saya anak tunggal yang biasa apa-apa sendiri. Atau memang didikan orang tua saya yang mengharuskan saya mandiri, tidak bergantung pada orang lain, mungkin mereka tahu jarak umur saya dengan mereka sangat jauh, jadi saya dididik untuk terbiasa tidak bersama mereka di setiap waktu. Tapi , akhirnya saya malah merasa terlalu nyaman dengan diri saya sendiri.

Saya senang melakukan semuanya sendiri, taking care of myself by myself. Gak tergantung sama orang, karena kalau suatu saat orang yang saya gantungi itu tidak bisa menjadi pegangan hidup saya, saya mau apa?
Atau mungkin, deep inside, saya takut dikecewakan. Karena dalam perjalanan hidup saya, seringkali kekecewaan datang menyapa. Dan dikecewakan oleh orang yang saya percayai adalah hal yang betul-betul membuat saya down. Tapi itu dulu. Sekarang saya jadinya menghindari kemungkinan-kemungkinan saya akan dikecewakan lagi, ya jadinya begini,
I don't do crowds.
Satu-satunya yang bisa saya percayai di dunia ini adalah diri saya sendiri.


Mungkin, kalau saya punya pacar, saya bakalan lebih mengerti arti kebersamaan dan indahnya segala sesuatu jika dilakukan bersama seseorang yang dicintai.
(ujung-ujungnya promosi diri. HAHAHAHA... )

No comments: