Wednesday, February 13, 2008

Mencintai Indonesia.
Dimulai dari Diri Sendiri.




Tadi gua abis baca-baca postingan di blog Saya Menulis Untuk Indonesia
Dan gua lumayan inspired bacanya. Masalahnya kadang kita sebagai anak muda Indonesia, suka gak menghargai negeri kita sendiri. Dan gua baca salah satu tulisan yang dibuat sama Alanda Kariza yang diquote oleh si penulis blog itu, dan diquote lagi sama gua. Nih :

"Coba buka lemari bajumu? Apakah kamu memiliki kebaya, ataupun pakaian berbahan batik? Seberapa sering kamu memakainya? Apakah kamu malu memakainya ketika pergi bersama teman-temanmu? Mengapa harus malu? Orang India bahkan bisa pergi ke mana-mana menggunakan sari. Apakah ada kaus I ♥ DC? I ♥ NY? Mengapa kamu tidak membuat kaus I ♥ Indonesia? Bukankah itu negaramu?"

"Pergilah ke mal. Makanan apa yang kamu pilih? Di restoran mana? Sate Khas Senayan? Sari Ratu? Atau malah Sushi Tei? Bandingkan seberapa sering kamu makan di restoran mancanegara dibandingkan menyantap nasi uduk yang jauh lebih tasty dan sangat disukai turis. Pernahkah kamu membeli CD lokal yang bajakan? Kalau selalu begitu, kapan negara kita akan kaya? Kapan terakhir kali kamu berharap bisa mengunjungi Candi Borobudur? Kapan terakhir kali kamu menyeberang di zebra cross?



Deg.

Gua langsung malu. Pasalnya apa yang dibilang sama si Alanda itu nancep banget di hati gua. Gua cinta bumi. Gua selalu pake tas kaen buat belanja,, gua gak mau buang sampah sembarangan, karena gua cinta bumi. Tapi apakah gua cinta sama Indonesia?? Untuk mencintai bumi kan kita harus cinta sama negara kita dulu bukan? Hmmpph... nyadar gak sih, kita suka mencak-mencak kalo ngeliat orang yang gak mau ngantri, dan kita bilang, "Yah, itulah orang Indonesia..." atau, "Begitu tuh Indonesia..." nah, kita juga orang Indonesia kan? Berarti kita juga begitu kan??

Gua juga sadar sesadar-sadarnya kalo gua serriiiiiiiinnnng banget ngomong kayak gitu dulu. Gua selalu berharap Indonesia bisa jadi kayak Jepang, yang bangga bener ama negaranya, gua selalu berharap Indonesia kayak di Singapore, yang rapih banget. Dan kita tuh sering banget menunjuk-nunjuk orang Indonesia yang lain, which is bukan kita. Bukan kita yang gak rapih, bukan kita yang yang gak mau ngantri di bank, bukan kita yang buang sampah sembarangan di jalan jadinya sampah numpuk, tapi itu tuh, itu... orang Indonesia yang lain.

Kadangkala kita gak ngaca. Nuduh orang Indonesia noraklah, gak tau aturanlah, apalah... padahal, kita kan juga begitu secara sadar ataupun tidak sadar.

Jadi gua mau ngajak elu-elu semua buat intropeksi diri, NGACA. Apa kita udah bener? Apa kita gak sama dengan Orang Indonesia yang lain? Apa kita udah mencintai Indonesia? Apa kita udah gak ngeluh lagi kalo ada upacara bendera? Inget, Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa pahlawannya.


Yuk,, kita buat Indonesia jadi bangsa yang lebih lebih lebih besar lagi,, gak usah lah berkoar-koar alam Indonesia tuh punya potensi yang besar, tapi SDMnya males... nah kita ini kan SDMnya? Gak usahlah nuduh2 pemerintah yang suka korupsi, deelel, deeste,..

tapi cintailah Indonesia dari lubuk hati lu paling dalam, jangan suka misuh2 kalo liat orang gak mau ngantri. Ya kalo orang lain gak mau ngantri, KITA AJA YANG NGANTRI. Kalo orang lain gak mau rapih, KITA AJA YANG RAPIH. Kalo orang lain gak mau buang sampah di tempatnya, KITA AJA YANG BUANG SAMPAH DI TEMPATNYA. Kalo orang lain gak mau bangga sama Indonesia, KITA AJA YANG CINTA MATI SAMA INDONESIA.


Dari satu orang kita, bisa aja loh bikin perubahan. Kalo elu udah bisa menerapkan apa yang gua tulis (mencintai Indonesia), baru deh lu ngajak temen lu buat melakukan apa yang lu lakukan.

Gak susah kan??







No comments: